Kembaran Ayu Shelisa Tak Terima Saudaranya Dibunuh Sekejam Itu

shares

Mertua Ayu Shelisa, Waluyo, menyebut kasus meninggalnya Shelisa telah selesai secara kekeluargaan. Saudara kembar Shelisa, Ayu Lelisa, yang tetap akan meminta pertanggungjawaban terhadap keluarga almarhum Edi Susanto, suami yang diduga membunuh Shelisa.

"Saya tetap mau minta tanggung jawab dari pihak orang tuanya Edi, karena saya tidak terima keadaan dan cara meninggalnya adik saya," ujar Leli kepada detikcom melalui pesan singkat, Sabtu (28/12/2019) malam.

Menurut Leli, pertanggungjawaban itu karena ia menilai adiknya meninggal dengan cara yang tidak wajar. Karena itu, ia menginginkan adanya kejelasan terkait penyebab pasti meninggalnya Shelisa.


"Yang jelas aku cuma ingin tahu gimana cara almarhum adik saya dibunuh," ucapnya.

Sebelumnya, pemilik septic tank yang menjadi lokasi penemuan kerangka Ayu Shelisa, Waluyo (62) menyebut telah bertemu dengan orang tua Shelisa. Menurutnya, masalah antara keluarganya dengan besan telah selesai dengan cara kekeluargaan.

"Sudah jelas, sudah selesai, urusan kekeluargaan. Itu kan antara besan saya dan anak saya, sudah saya selesaikan," kata Waluyo dalam saat ditemui di kediamannya, Dusun Karangjati, Desa Bangunjiwo, Kecamatan Kasihan, Bantul, Jumat (27/12).

Menurut Waluyo, pertemuannya dengan orangtua Shelisa terjadi saat prosesi pemakaman. Namun, ia enggan menjelaskan secara rinci bahasan dengan besannya tersebut.

"Sudah (bertemu Anik, ibu Shelisa), di rumah dan saat pemakaman (Shelisa hari Selasa 24/12)," katanya.

Menyoal bagaimana Shelisa dapat berada di dalam septic tank miliknya, Waluyo irit suara. Ia menyerahkan penanganan kasus tersebut kepada pihak berwajib.

"Saya tidak bisa memberi penjelasan, silakan tanya ke polisi saja. Sudah saya selesaikan, sudah damai, apa saja sudah saya beresi dan tidak ada apa-apa. Silakan ke polisi saja, karena nanti pemikiran saya malah jadi tidak stabil (kalau disuruh menjelaskan)," ujar Waluyo.